Mekotek, Sebuah Tradisi Kerajaan Menolak Bala | Koran Jakarta
Koran Jakarta | May 28 2020
No Comments
KOMUNITAS BUDAYA - RITUAL TOLAK BALA

Mekotek, Sebuah Tradisi Kerajaan Menolak Bala

Mekotek, Sebuah Tradisi Kerajaan Menolak Bala

Foto : ISTIMEWA
Tradisi Mekotek
A   A   A   Pengaturan Font

Bali paling dikenal banyak upacara adat, ritual serta tradisi yang bila digelar selalu dipenuhi oleh wisatawan. Berikut mengenai tradisi Mekotek yang kini menjadi atraksi wisata baru di Bali.

Mekotek semula merupakan tradisi Kerajaan Mengwi, salah satu kerajaan di Pulau Bali. Sempat dihentikan oleh pemerintah kolonial Belanda, Mekotek kembali dihidupkan sebagai ritual atau upacara adat tolak bala karena serangan wabah penyakit.

Tradisi Mekotek merupakan adat khas Desa Munggu, Kecamatan Mengwi, Kabupaten Badung, Provinsi Bali. Di wilayah inilah dahulu berdiri Kerajaan Mengwi yang eksis pada abad ke-18 Masehi dan sempat terlibat peperangan dengan Kerajaan Blambangan yang berpusat di Banyuwangi, Jawa Timur.

Dikutip dari website resmi Pemerintah Kabupaten Badung, tradisi Mekotek dilakukan setiap 6 bulan sekali berdasarkan penanggalan Hindu, tepatnya pada Sabtu Kliwon di Hari Raya Kuningan atau setelah Hari Raya Galungan. Upacara Mekotek diikuti oleh 2.000 peserta, dari usia 12 hingga 60 tahun. Para peserta yang membawa tongkat kayu sebagai ganti tombak dibagi dalam beberapa kelompok yang masing-masing terdiri dari 50 orang.

Kelompok-kelompok ini kemudian memainkan kayu yang dibawa, diadu ke atas dan membentuk kerucut atau piramida. Sesekali, ada peserta yang naik ke puncak piramida kayu itu untuk menggelorakan semangat kelompoknya. Sepanjang atraksi ini, diperdengarkan gamelan sebagai pengiring upacara. Mekotek semula dilakukan untuk menyambut prajurit Kerajaan Mengwi yang datang dengan membawa kemenangan atas Kerajaan Blambangan di Banyuwangi.

Dikisahkan, Kerajaan Blambangan semula merupakan wilayah taklukkan Dinasti Mataram yang saat itu dipimpin oleh Kesultanan Kartasura sebelum berganti menjadi Kasunanan Surakarta. Pakubuwana II selaku pemimpin Kesultanan Kartasura menyerahkan wilayah Blambangan kepada VOC atau Belanda. Lepasnya Blambangan dari Mataram membuat Kerajaan Mengwi bergerak untuk merebut wilayah di ujung timur Pulau Jawa itu.

Dulu, perayaan Mekotek menggunakan besi atau tombak yang merupakan senjata para prajurit Mengwi saat menaklukkan Blambangan. Namun, demi keamanan, alat yang digunakan diganti dengan tongkat kayu sepanjang 3 sampai 5 meter. Para peserta Mekotek diwajibkan mengenakan pakaian adat madya, yaitu kancut dan udeng batik.

Pada akhirnya, hampir seluruh wilayah Nusantara, termasuk Bali, dikuasai oleh VOC yang kemudian beralih rupa menjadi pemerintah kolonial Hindia Belanda.

Pada dekade kedua abad ke-20, tepatnya tahun 1915, tradisi Mekotek dihentikan paksa oleh Belanda. Belanda merasa khawatir jika tradisi yang melibatkan ribuan warga Desa Munggu itu justru bakal memantik perlawanan terhadap pemerintah kolonial.

Yang terjadi kemudian, seperti dikutip dari Kintamani.id, wabah penyakit menyerang Desa Munggu dan sekitarnya. Banyak orang yang meninggal dunia lantaran terserang penyakit misterius. Para pemuka adat dan tokoh masyarakat Desa Munggu pun meminta kepada otoritas pemerintah kolonial di Badung untuk mengizinkan kembali diselenggarakannya tradisi Mekotek sebagai ritual tolak bala. Belanda sempat menolak permintaan itu. Namun, karena korban semakin banyak yang berjatuhan, juga dengan negosiasi yang cukup alot, akhirnya tradisi Mekotek diizinkan untuk dilaksanakan kembali.

Kini, Mekotek bukan hanya dilestarikan sebagai tradisi maupun ritual tolak bala bagi masyarakat Desa Munggu. Keunikan pelaksanaan upacara adat ini ternyata menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan.

“Untuk itu kami mencoba mengemas tradisi Mekotek dalam bentuk fragmentari yang kami suguhkan selama

wisatawan domestik maupun mancanegara yang menginap di wilayah Desa Wisata Munggu,” papar Putu Suarda, tokoh pemuda dan masyarakat Desa Munggu, seperti dilansir Antara.

Selain sebagai salah satu cara untuk melestarikan tradisi, pengemasan tradisi Mekotek sebagai atraksi wisata diharapkan juga dapat menjadi kegiatan positif bagi para pemuda sekaligus meningkatkan perekonomian warga Desa Munggu. berbagaisumber/ars

Klik untuk print artikel
No comments for this article. Be the first to comment to this article.

Submit a Comment